Mengapa Terdapat Larangan Menikah di Bulan Suro? Ini Penjelasannya

Senin, 17 Juli 2023 – 06:06 WIB

VIVA Edukasi – Larangan menikah di bulan Suro atau bulan Asyura atau bulan Muharram sudah menjadi tradisi bagi beberapa masyarakat Jawa.

Baca Juga :

Dialog Bersama Ormas Islam, Kemenag Dorong Penguatan Kebangsaan

Terdapat penelitian tentang Adat Larangan Menikah di Bulan Suro Dalam Prespektif URF (2017), dijelaskan mengenai latar belakang larangan menikah di bulan Suro. Penelitian itu dilakukan Zainul Ula Syaifudin, mahasiswa Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang, seperti dikutip dari situs resmi kampus, Senin, 17 Juli 2023.

Ilustrasi Kirab pada malam Suro.

Baca Juga :

BNPB: Cuaca Sangat Kering di Jawa Rawan Kebakaran di Permukiman

Secara filosofis, perilaku masyarakat tersebut merupakan simbol penghormatan terhadap kisah-kisah agung yang terjadi bertepatan dengan bulan Suro atau Muharram. Salah satu kisah agung itu adalah peristiwa pembantaian 72 anak keturunan Nabi dan pengikutnya, yang ditandai dengan gugurnya Sayyidina Husein atas restu Khalifah Yazid bin Mu’awiyah.

Jika menggelar pesta atau bersenang-senang pada bulan Suro dirasa kurang sopan kepada leluhur. Jadi, waktu yang ada lebih baik digunakan untuk berprihatin atau meratapi kisah-kisah besar di balik bulan Suro.

Baca Juga :

DPR Monitor Pemilu di Kamboja, Putu Supadma: Perlu Jadi Contoh Pesta Demokrasi

Mengutip situs resmi Nahdlatul Ulama (NU), Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, KH Marzuki Mustamar juga mengungkap filosofi tradisi pelarangan menggelar pesta pada bulan Asyura atau bulan Muharram. Larangan itu untuk menghormati keluarga Rasulullah SAW yang berduka.

Halaman Selanjutnya

“Dilarangnya menggelar pesta atau acara besar pada bulan Asyura adalah bagian dari adab kita terhadap habaib. Pada bulan itu, ahlul bait termasuk para habaib sedang berduka,” terangnya.

img_title



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *